Sabtu, 08 Oktober 2011

Cerita Kartu Kuning

Cerita Kartu Kuning



Kartu Kuning? ternyata bener kuning sesuai namanya. haha.. baru tahu kartu kuning juga semenjak ada rame-rame isu pemberkasan. Well, tanggal 7 kemaren gw coba bikin kartu kuning, daripada nganggur dirumah.

Bayangan gw waktu mau buat sebenernya yah udah pasti bisa ditebak. Gw udah males duluan kalo berurusan dengan birokrasi pemerintah. Stereotip
kalau bisa dipersulit kenapa mesti dipermudah?

bikin gw men pre-judge kinerja kantor depnakertrans kota gw, kebumen dimana merupakan kantor yang memiliki hak menerbitkan akartu kuning, jelek.

Sepertinya gw mesti minta maaf nih, haha.. pelayanan yang baik, cepat (hanya 15 menit udah sama ngopi buat dilegalisasi), ramah ( mana mbak-mbaknya murah senyum juga :D ) dan yang pasti FREE. Yoi, free! gw jga heran begitu selesai kartu kuning petugasnya biasa aja, gw kopi kemudian minta legalisasi pun demikian. Masih tersenyum pula mbak-mbaknya haha.. sayang mbak-mbaknya ga sempet gw foto :D .

Syarat-syarat buat bikin kartu kuning-nya pun sederhana, cuma bawa ijazah asli dari jaman sd sampai pendidikan terakhir. ga perlu legalisasi segala. Danga lupa foto 3x4 2 lembar doank. Mana nilai ijazah gw dibaca lagi, haha.. bikin gede aja ni kepala. Untungnya SKL (surat keterangan lulus) dari STAN-nya cuma diliat sekilas padahal kalo dibaca bisa bikin malu, ipk pas-pasan.



Oh iya sebenernya yang ingin gw soroti yakni kinerjanya, bukan ijazah atau skl gw. Gw posting karena gw percaya pada pemberitaan yang berimbang, bahwa di luar sana masih ada segelintir birokrat yang bekerja sepenuh hati.Sebuah pengabdian lebih tepatnya, bukan pekerjaan. Semoga nantinya gw bisa juga jadi birokrat yang seperti itu.Amin.

Waktu selesai buat tu kartu kuning, gw sama temen gw bangkit ngebahas tu kinerja kantor. Temen gw nyeletuk
yah wajar kalo gratis, makanya kantornya masih jelek

well, emang bener sih menurut gw. Tu kantor struktur bangunannya sama kayak bangunan SMP gw waktu gw SMP. Bayangin,2005 man. Sumpah bikin gw salut sama birokrat disono.



Semoga diluar sana, para birokrat yang lain membaca tulisan gw dan terinspirasi hatinya. Glory to Depnakertrans Kebumen!

Notes!
syarat pembuatan kartu kuning bisa berbeda satu daerah dengan yang lain. Beda kota apalagi beda provinsi bisa beda. Tapi mestinya juga ga bakalan jauh jauh dari yang udah gw sebutin sebelumnya. Ada yang cuma butuh ijazah terakhir plus fee, ada yang dari sd sampe terakhir plus legalisasi plus fee (welah), foto pun bisa berbeda dari ukuran sampe jumlahnya tapi pastinya ga bakalan diminta ukuran 10R 10 biji kecuali kalo petugas disono ngefans sama lw,haha.. oh iya warnanya juga bisa beda, punya teman gw kartu kuning-nya ga berwarna kuning (lah?). Terakhir, pembuatan kartu kuning ternyata bisa diwakilkan, tapi kalo mau dilegalisasi mesti ada tanda tangan ybs katanya.

Setelah kartu kuning, rencana gw mau bikin SKCK (Surat Keterangan Catatan kepolisian) bentuk baru dari SKB (Surat Keterangan Kelakuan Baik) katanya. Sayangnya hari sabtu kantor kecamatan tutup, jadi meti nunggu senin. Semoga nanti gw ketemu birokrat yang baik juga.

1 comments:

Reni S.D.I. mengatakan...

Nyasar kesini pas cari materi audit, eh nemu tulisan ini.. :)

Aku juga pernah bikin kartu kuning di kantor itu. Dari dulu udah lumayan bagus pelayanannya. Cepet dan ga macem2.
Ohya, selain sama2 dari Kebumen, kita juga sama2 anak STAN. :D

Poskan Komentar