Minggu, 02 Oktober 2011

Minor atau Mayor?

Minor atau Mayor?

ya tulisan ini seputar masalah tangga nada. tapi bukan membahas perbedaan tangga nada keduanya. tulisan ini berawal dari kebingungan gw akan tangga nada yang gw pake dalam lagu yang gw buat. well, to be honest sebenernya gw nulis lagu di mayor tidak lain supaya lagunya enerjik dan penuh semangat. Tapi apa mau dikata, semakin lama gw mainin tu lagu malah semakin terasa minor, dengan nuansa "sentimen" sebagai ciri khasnya.

Pengaruh Lirik?
mungkin sih, liriknya emang memberi semangat. Tapi sisi lain dari lirik tersebut juga berada dalam posisi sad mood. mungkin nanti gw coba mainin tanpa lirik dan nanti gw rasain bedanya.

Pengaruh yang lain?
kalo yang atas tadi dikelompokkan dalam probable, yang ini mungkin masuk possible haha.. padahal ga terlalu ngeh juga sama kedua istilah tersebut. The fact that i dont belong here anymore kayaknya yang bikin mindset gw jadi ikutan sentimen. muter muter serasa liat flashback. pathetic!

well, besok pagi gw balik ke kampung.tapi balik kali ini rasanya beda, sial. How can i turned out to be lame person? sekali lagi gw nulis pathetic. Kalo dulu mungkin gw bakalan seneng begitu tiba waktu balik sekarang ga lagi. its hard to say but its true!

apaan coba, goodbye damned beloved bintaro.

0 comments:

Poskan Komentar