Rabu, 02 Maret 2016

Best I Ever Had - The not so talented guitarist



2013.10.14/15 Waktu itu Masih tahun 2013, sekitar bulan Oktober tanggal 14 atau 15 ntah hari senin atau selasa. Seinget gw hari libur dan di bulan oktober, bulan agustus ada lebaran di akhir bulan, sementara bulan september gw ada tugas audit Interim PP1P dan buku Inferno dan bonus buku food combining itu gampang gw dateng bulan itu juga (2013.09.18).

Audit Interim itu makan waktu sekitar 3 mingguan lebih, sampai sekitar tanggal 8 Oktober 2013 masih di lapangan gw. Sebenernya tripnya ga sekali jalan trus ga balik balik sih cuma ya itu jadi lebih lama kalo dipecah pecah. Waktu itu 3 Kabupaten. Jadi kemungkinan event itu ya setelah tanggal 8 Oktober dan seinget gw hari libur dan pas banget bulan Oktober 2013 ada libur 2 hari, libur idul adha 14/15 Okt 2013. Detail ditulis seingetnya, meningat sudah hampir 3 tahun lamanya. ----------------------------------------------------------------------------------------------
Pagi itu gw keluar rumah, pergi ke kantor, ntah ngapain, kantor baru selesai rehab ruangan. 2 Ruang digabung menjadi satu. Jadi waktu itu gw ngurus posisi sama mindahin meja gw. Selesai mindahin meja plus arsip arsipnya, gw liat ruangan sebelah. Ruangan yang hampir selalu kosong ditinggal penghuninya dikala hari kerja, Kontras sekali dengan ruangan gw.

Ruangan sebelah ga di rehab, tapi pimpinan minta layout nya sekalian diubah, sekalian ngerapiin arsip dokumen yang tersebar di pinggir pinggir meja. Berserakan sekali. Oh iya, waktu itu temen temen ada yang pindah meja juga, diminta pimpinan pindah demi memudahkan koordinasi. Mungkin itulah alasan gw menginjakan kaki gw di ruangan itu. Gw bantuin pindahin meja temen temen gw, smapai sekitar jam 10 waktu setempat.

 Selesai pindahan meja, anak anak pada ngajakin makan. Well, makanan pegawai yang masih miskin itu udah jelas, mie instan. Awalnya kami fine fine aja mau makan indomie di tempat biasa (kami sebut warung itu warung komb1nasi), sampai ternyata ada yang keberatan. Kulihatlah ternyata ada bagudung mau ikut sarapan. Oh well, temen gw segan mau ngajak makan di tempat itu soalnya ada cewek.

 Akhirnya tetep aja kami makan disana. Anak anak pada pesen Indomie dobel, gw karena belum terlalu lapar, dan waktu itu nafsu makan gw ga sebanyak sekarang cuma pesen satu aja. Kutengok pesenan makanan bagudung, mie satu porsi, dan hampir abis dilahapnya. Kukira dia ga makan mie instan.

Selesai makan, rutinitas wajib berikutnya yaitu nyalain rokok. Sambil nge rokok sambil ngobrol ngalor ngidul ga jelas. Ntah apa apa aja yang kami bahas waktu itu. Dari situlah tiba tibu muncul ajakan ke kontrakan ku sambil main gitar nyanyi nyanyi. Gw ngikut aja, toh hari libur gitu mau ngapain lagi.

Di kontrakan ku, sebenernya bisa dibilang kami, gw ngontrak bareng anak anak juga, rumahnya couple, jadi sekitar 9 orang di lokasi itu. 4 ditempatku, 5 disebelah. Masuklah kami ke kamarku.

Bagudung ikut juga ternyata.

Kamar gw cukup besar, sekitar 4 x 5. Jadi muat banyak.

 Mulailah gw pegang gitar, mainin beberapa lick lick sederhana. Lanjut coba cek mainin lagu. Waktu itu gw masih ngerasa canggung nyanyi. Dan seperti biasa, koleksi lagu gw paling cuma 3 atau 4 lagu yang semua orang bisa menikmati. Kalo gw paksain mainin lagu gw, bisa pualng semua temen temen gw.

 Searching lagu lah jadinya. Dengan koneksi 3 yang waktu itu masih sangat lancar, dapatlah kami beberapa judul lagu. Gw coba mainin sebisa gw, mengingat waktu itu gw masih idealis, jadi beberapa lagu gw cuma pernah denger sekilas di tv atau dijalan.

Bagudung nyeletuk,
"kok ngerambas(strumming) nya gitu?"
.
Gw jawab, style gw emang seperti itu, padahal sebenernya gw ga tau lagunya jadi ga tau persis gimana strumming yang bener. Mainin beberapa lagu lagi, komentar komentar negatif mulai muncul mempertanyakan skill main gitar gw. Gw pun menjawab, maklum gw kurang gaul sama lagu lagu baru.

 Sampai akhirnya bagudung request sebuah lagu. Sebuah lagu lama era 90an. Seolah menantang pernyataan gw sebelumnya. Sebuah lagu yang sampai saat ini selalu gw ingat. Lagu yang bener bener baru buat gw. Lagu dengan nuansa minor yang kental, sentimentil sekali. Lagu yang tiap kali gw dengerin, gw selalu ingat waktu itu, ingat bagudung. Lagu yang entah kenapa judul dan liriknya pas banget sama gw, seolah pertanda dari Tuhan bahwasanya lagu ini bakal menjadi soundtrack kehidupan gw, tentang kehidupan cinta gw.

Well, gw berharap bisa mengimpresi bagudung waktu itu. Tapi ternyata gagal. Even special request nya pun demikian. Gw jawab waktu itu
"lagu apa itu, siapa yang nynyi, blum pernah denger gw"
. Gw liat lirik dan chord nya. Bingung. Bingung gw mau gimana, mau nge strumming gimana. Under pressure harus bisa mengimpresi semakin bikin gw down. down. Untungnya waktu itu gw masih belum bisa berekspresi, muka gw datar aja. Datar sedatar datarnya. Sampai akhirnya terucap
"coba nyanyiin lah, aku ga ngerti gimana"
. Bagudung mulai melantunkan kata demi kata, masih satu bait.

"so... you ... sailed... away..."
 "into ... a... grey... sky... morning..."


Well, itu pertama kalinya gw liat dan denger bagudng nyanyi tanpa masuk mixer maupun mic. Liat secara deket untuk pertama kalinya. Ntah karena gw terlalu fokus ngeliatin atau memang gw kurang jelas dengerin yang ada gw tetep ga ngerti nada lagunya gimana. Bego.

Makin terpojok gw, even udah dengerin dia nyanyi pun masih belum ngerti, akhirnya gw putusin donlot mp3 nya aja biar jelas. Tanpa perlu under pressure, ga gw memang cekatan, tapi kadang ceroboh. Apalagi under pressure coba. Selesai gw donlot file nya. Gw coba puter. Kaget semua.

Mulai kedengaranlah nada nada aneh, sama sekali ga mirip sama lagu yang barusan dilantunkan. Gw liat nama artis nya. DRAKE. Oh god, ceroboh banget gw. Ketawa lah semua anak anak disitu. Karena temen temen gw rada segan sama gw, dan memang waktu itu gw ga keliatan punya rasa sama bagudung, ga muncul lah candaan nerves buat gw. Beberapa temen gw udah pernah liat gw perform sebelumnya, dan memang gw ga terlalu nerves, mau didepan cewek, ibu ibu, ataupun bos sekalipun.

Gw download ulang lagunya. Kali ini udah bener.

"but its not so bad..."
"You're only the best i ever had"


Makasih buat lagunya ya bagudung, lagunya bener bener ngena buat gw sampai sekarang. Gw coba strumming(genjreng) sebisa gw, gw strumming sambil liatin wajahnya, dia nyanyi. Well chordnya ga terlalu sulit. Deket banget posisi gw sama dia waktu itu. Pertama kalinya.



 Nyanyi nyanyi lah kami sampai sore. Sambil rebahan di pinggir spring bed gw, ciri khas gw kalo kata salah satu temen gw, tiduran dipinngir spring bed. di lantai. Bagudung pun ambil posisi di samping gw, temen temen gw di sebelahnya dan beberapa diatas kasur. Mungkin gw yang berlebihan, tapi gw koki ngerasa dia sengaja nempatin diri dideket gw.

Waktu itu mati lampu, dan kalo udah mati lampu itu bisa seharian. Jadi kami bener bener seharian di kamar ku. Gw bagudung dan temen temen gw. Beberapa orang datang di sore hari, bingung mau ngapain di tempat yang kurang tempat hiburan ditambah mati lampu. Ketawa ketiwi, ngobrol ga jelas, nyanyi sambil rebahan dideketnya. Bahagia sekali kami waktu itu, terutama gw. Dan, sepanjang sore sampai malam itu terus terusan terngiang ngiang di telinga gw

"You're Just The Best I Ever Had"
----------------------------------------------------------------------------------------------
 Makasih buat lagunya. maaf ya, I just want you to be happy :)


 SLO 2016.3.2 3.37 PM sore cerah, laper... masih puasa 3 hari...

0 comments:

Poskan Komentar